WAYANG DAN NEGARA: Sebuah Tinjauan Simbolik Ideologi-Politik (1)

A. Pendahuluan

Para ahli dari berbagai disiplin ilmu tiada rasa jera untuk senantiasa membicarakan wayang dari masa ke masa, baik dalam kesempatan diskusi, seminar, kongres, terbitan buku, majalah, koran dan sebagainya. Ini dilakukan karena pengetahuan wayang yang demikian luas menarik untuk dibicarakan dan memberikan kontribusi terhadap kehidupan masyarakat, baik di Indonesia maupun mancanegara. Nilai-nilai kehidupan yang tergambar dalam wayang terbukti dapat dipergunakan sebagai renungan dan referensi hidup berbangsa dan bernegara.

Wayang dalam pengertian “bayang-bayang” memberikan gambaran bahwa di dalamnya terkandung lukisan tentang berbagai aspek kehidupan manusia dalam hubungannya dengan manusia lain, alam, dan Tuhan; meski dalam pengertian harfiah wayang merupakan bayangan yang dihasilkan oleh “boneka-boneka wayang” dalam seni pertunjukan (Darmoko, 1999:1).

Wayang dalam pengertian hyang”, “dewa”, “roh”, atau “sukma” memberikan gambaran bahwa wayang merupakan perkembangan dari upacara pemujaan roh nenek moyang bangsa Indonesia pada masa lampau (Hazeu, 1979:51). Benang merah dari tradisi ini tampak pada upacara ruwatan2, yakni wayang sebagai sarana pembebasan malapetaka bagi seseorang/ kelompok orang yang terkena sukerta/ noda gaib.

Di samping itu wayang pun memiliki kekuatan sebagai media pendidikan (Hazim Amir, 1991: 19) dan komunikasi. Nilai-nilai kehidupan manusia dalam berbagai aspek yang terkandung di dalamnya, disampaikan oleh seniman, dalam hal ini sastrawan ataupun dalang kepada masyarakat luas (pembaca atau penonton), melalui penggambaran tokoh beserta peristiwa di dalam karya sastra ataupun pertunjukan. Nilai etika (moral) dan estetika (seni) sangat menonjol di dalam wayang. Aspek etika dan estetika memberikan bingkai terhadap sikap dan perilaku manusia bagaimana seyogyanya “berhubungan” dengan manusia lain, alam, dan Tuhan. Wayang bukan hanya bacaan atau “tontonan3”, tetapi juga “tatanan4” dan “tuntunan5”. Wayang merupakan salah satu hasil budaya manusia, dan manusia itu memanfaatkan sebaik-baiknya untuk kepentingan mereka. Sehingga wayang dapat bertahan hidup hingga sekarang.

Banyak jenis wayang di dunia tumbuh berkembang seiring dengan perkembangan pemikiran masyarakat dan dimanfaatkan oleh masyarakat itu sebagai renungan, pedoman, dan bahkan ideologi hidup mereka. Wayang yang tumbuh dan berkembang di Indonesia banyak jenisnya. Penamaan dan penyebutan wayang sederhana sifatnya, hal ini sesuai dengan latar belakang keberadaan serta referensi wayang tersebut, seperti penamaan wayang berdasar pada sumber cerita, bahan boneka, daerah asal dan penyebaran, fungsinya, dan unsur yang dominan dalam pertunjukan wayang. Kadangkala penamaan dan penyebutan tersebut menggunakan dua kriteria atau lebih, misalnya wayang kulit purwa (bahan boneka terbuat dari kulit dan mengambil kisah dari zaman purwa), wayang golek Sunda (bahan boneka terbuat dari kayu dan berasal dari daerah berkebudayaan Sunda), dan sebagainya. Jenis wayang lainnya, seperti: wayang kancil6, wayang suluh7, wayang krucil atau wayang klithik8, wayang madya9, wayang golek menak10, wayang sadat11, wayang wahyu12, wayang parwa13, wayang Banjar14, dan wayang Sasak15.

Di antara sekian banyak jenis wayang itu yang paling populer dan digemari serta mendapat sambutan masyarakat pendukungnya yakni “wayang kulit purwa”, yang intinya menampilkan kisah tentang:

a) dewa dewa, manusia, raksasa pada awal zaman;
b) Lokapala;
c) Arjunasasrabahu;
d) Ramayana, dan;
e) Mahabharata.

Kisah pada awal zaman itu misalnya lahirnya Tejamantri, Ismaya, dan Manikmaya; mereka merupakan anak hasil pujan/ ciptan16 Sang Hyang Tunggal dari sebuah telur; cakang telur menjadi Tejamantri, putih telur menjadi Ismaya, dan kuning telur menjadi Manikmaya. Sedangkan Lokapala merupakan kisah sebelum lahirnya Rahwana, Kumbakarna, Sarpakenaka, dan Wibisana (Lakon Sastrajendrahayuningrat)17. Adapun Arjunasasrabahu merupakan kisah tentang negara Maespati (raja; Arjunasasrabahu) lakon yang ada yakni Sumantri Ngenger (pengabdian Sumantri di negara Maespati atau Alap-alapan Citrawati) sampai kematian patih Sumantri, setelah  berperang melawan Rahwana, raja Alengkadiraja. Sedangkan Ramayana merupakan kisah pada zaman pasca Kerajaan Maespati, namun raja Alengkadiraja, Rahwana, masih hidup dan terus berlanjut menentang dan melawan Ramawijaya, raja Ayodya beserta bala tentara kera. Rahwana gugur oleh panah Ramawijaya, yakni Gowawijaya, dan jasadnya ditimbun gunung oleh Anoman, senapati kera putih; dan diantara kisah pada awal zaman (purwa) tersebut, Mahabharata lah merupakan kisah yang paling populer dan digermari oleh masyarakat pendukungnya. Kisah ini mengalami penggubahan seiring dengan perjalanan waktu. Setelah Mahabharata Sansekerta (puisi) masuk ke Indonesia kemudian oleh para pujangga Jawa Kuna digubah ke dalam bentuk prosa (Asthadasaparwa) dan dalam Jawa Baru menjadi lakon, baik “lakon jangkep” (lakon lengkap) maupun “lakon balungan” (lakon yang hanya memuat pokok-pokok peristiwa) dan puisi tembang (macapat). Mahabharata merupakan kisah yang menceritakan tentang asal-usul nenek moyang Pandawa dan Kurawa hingga akhirnya kedua wangsa/ keluarga ini berperang (Bharatayuda). Kurawa musnah dan kerajaan Astina ditempati oleh para Pandawa dan mengangkat cucu Arjuna, Parikesit sebagai raja Astina/ Yawastina.

Catatan kaki:

  1. Kertas kerja dipresentasikan dalam “Persidangan 50 Tahun Merdeka Hubungan Malaysia dan Indonesia” pada tanggal 17-21 Juli 2007 di Universiti Malaya, Malaysia.
  2. Ruwatan yakni upacara yang diselenggarakan dengan maksud agar seseorang atau kelompok orang yang terkena noda gaib/ sukerta dapat dibebaskan dari mara bahaya/ dimangsa batara Kala. Di dalam upacara tersebut sering dipergelarkan pertunjukan wayang dengan mengambil lakon tertentu, seperti Murwakala atau Sudamala; lihat Darmoko, Ruwatan Upacara Pembebasan Malapetaka: Tinjauan Sosiokultural Masyarakat Jawa dalam Makara, hal 30-36.
  3. Wayang dipandang sebagai seni pertunjukan yang menarik, memukau, dan menghibur.
  4. Di dalam wayang terkandung konvensi-konvensi yang diakrabi, baik oleh seniman maupun penonton; misalnya bagaimana komunikasi antara raja dengan senapati atau sebaliknya; raja dengan pendeta atau sebaliknya, dan sebagainya. (etika- udanegara); lihat Darmoko, “Seni Gerak dalam Pertunjukan Wayang”, dalam Makara Seri Sosial Humaniora, volume 8 no.2, Agustus 2004, Depok: Lembaga Penelitian Universitas Indonesia.
  5. Di dalam wayang terkandung ajaran-ajaran yang dapat dipergunakan sebagai pedoman hidup bagi masyarakat, misalnya: ajaran kepemimpinan: hendaknya seorang pemimpin meneladani watak matahari, bulan, bintang, angkasa, bumi, air, api, dan angina (asthabrata).
  6. 6 Wayang Kancil yakni salah satu jenis wayang yang tumbuh dan berkembang di Jawa, disajikan dengan menggunakan bahasa Jawa, mengambil kisah dari dongeng kancil/ pelanduk, bonekaboneka wayang terbuat dari kulit kerbau, dan diiringi instrumen gamelan.
  7. Wayang Suluh yakni jenis wayang yang tumbuh dan berkembang pada masa pemerintahan Presiden Soekarno, diciptakan dengan maksud sebagai media penerangan rakyat.
  8. Wayang Krucil yakni jenis wayang yang tumbuh dan berkembang di Jawa Timur; untuk di Jawa Tengah bernama wayang klithik. Wayang ini menyajikan kisah Damarwulan-Menakjingga dan boneka wayang terbuat dari kayu yang pipih.
  9. Wayang Madya yakni jenis wayang yang tumbuh dan berkembang di Jawa Tengah; mengambil kisah pada masa Kadiri. “Madya” artinya pertengahan, jadi kisah ini setelah “kisah purwa” / permulaan dan sebelum kisah “wasana”/ akhir. Dalam tradisi pewayangan dan pedalangan Jawa setelah raja Astina, Parikesit meninggal, berakhirlah masa “purwa” dan berganti masa “madya”.
  10. 10 Wayang Golek menak yakni jenis wayang yang tumbuh dan berkembang di Jawa Tengah terutama di Kebumen dan sekitarnya. Kisah yang dipergelarkan dalam pertunjukan wayang ini bersifat ke-Islaman yakni tentang perjalanan tokoh utama Amir Hamzah.
  11. Wayang Sadat yakni jenis wayang yang tumbuh dan berkembang di Jawa Tengah, disajikan dengan maksud untuk menyebarkan agama Islam. “Sadat” berarti sahadat, suatu kesaksian seseorang untuk masuk agama Islam. Wayang ini mempergelarkan kisah perjuangan para wali dalam berdakwah di Jawa (Sunan Kalijaga, Sunan Bonang, Sunan Muria, Sunan Drajat, Sunan Kudus, Sunan Gunungjati, Sunan Ampel, Sunan Giri, dan Maulana Malik Ibrahim) dan bonekaboneka wayang terbuat dari kulit kerbau.
  12. Wayang Wahyu yakni jenis wayang yang tumbuh dan berkembang di Jawa; dipergelarkan dengan maksud untuk menyebarkan ajaran agama Katholik dan mengambil kisah dari kitab Injil.
  13. Wayang Parwa yakni jenis wayang yang tumbuh dan berkembang di Bali; mempergunakan bahasa Bali dan kisah yang dipergelarkan Mahabharata dan Ramayana; boneka-boneka wayang terbuat dari kulit kerba; menggunakan 4 instrumen gamelan (“gender”).
  14. Wayang Banjar yakni jenis wayang yang tumbuh dan berkembang di daerah Banjar (Kalimantan Selatan). Kisah yang dipergelarkan yakni “purwa”/ awal zaman terutama Mahabharata; bonekaboneka wayang terbuat dari kulit kerbau.
  15. Wayang Sasak yakni jenis wayang yang tumbuh dan berkembang di daerah Sasak (Lombok, Nusa Tenggara Barat). Kisah yang dipergelarkan yakni tentang perjalanan tokoh utama Amir Hamzah; dan boneka-boneka wayang terbuat dari kulit kerbau.
  16. Sang Hyang Tunggal melakukan samadi hening mohon petunjuk dan kekuatan Tuhan Yang Maha Kuasa (Sang Hyang Wisesa) untuk mencipta sebuah telur menjadi makhluk hidup berupa dewa dan manusia; cakang telur menjadi Tejamantri/ Togog, manusia biasa yang mengabdi kepada tokoh-tokoh jahat di dunia; putih telur menjadi Ismaya/ Semar, dewa yang menyamar sebagai manusia di dunia dan mengabdi kepada tokoh-tokoh yang berada di jalan keutamaan; dan Batara Guru/ Manikmaya sebagai raja para dewa di Kahyangan.

About Rachel

I am who I am

Posted on December 18, 2009, in Mahabharata, Wayang and tagged . Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: